Penelitian ARKENAS

Klasik

Dibaca 52 kali
  • research

    Struktur Munggu VII Situs Pulau Sawah dari sudut Barat Laut dengan kedalaman 120 cm

  • research

    Tatanan batu yang belum terganggu di akhir Munggu XIII

Kerajaan Melayu Pindah ke DAS Batanghari, Dharmasraya, Sumatera Barat

Thursday 27, Sep 2018 16:37 PM / Atika
Ketua Tim : Eka Asih Putrina Taim, S.S, M.Si.,
Year : 2018
Attachment : Lampiran tidak tersedia.

Daerah hulu Batanghari dan Rambahan, tidak lepas dari latar belakang sejarah daerah tersebut yang dikaitkan dengan dua kerajaan besar di awal Masehi yaitu Melayu dan Sriwijaya. Kedua kerajaan saling mendominasi daerah aliran Sungai Batanghari, namun kerajaan Melayu lebih lama bertahan dan mendominasi. Kerajaan Melayu telah disebutkan pada pertengahan abad ke 7 Masehi, dan masih berperan penting hingga abad ke 14 M .

Nama Melayu muncul pertama kali pada kitab sejarah Dinasti Tang abad ke 7 M, ketika datang utusan dari Negeri Mo-lo yeu pada tahun 644-646 Masehi. Nama Mo lo yeu di toponimkan sama dengan  Melayu di Sumatera. Selain itu dari berita Arab jaman ke Khalifahan Muawiyah (661-681M) disebut sebuah tempat bernama Zabag sebagai bandar lada terbesar di Sumatera. Kata Zabag ini di toponimkan sama dengan (Muara) Sabak di Muara  Batanghari.( Ambary, Hasan Muarif , 1990).

Pulau Sawah yang berada di wilayah hulu Batanghari memiliki bukti –bukti kehadiran nya di abad ke 9 Masehi berdasarkan prasasti emas berisi mantra  buddha beraksara dari abad ke 8-9 M , yang ditemukan pada tahun 2016 di Munggu 7, dan pecahan keramik asing yang berasal dari abad ke 9 -10 M. Peranan situs Pulau Sawah sebagai situs agama Buddha di masa itu juga diperkuat dengan temuan arca kepala buddha avalokitesvara dari bahan perunggu dan bahan batu pasir. Kedudukan Pulau Sawah di daerah aliran Sungai Batanghari diduga kuat memiliki keterkaitan dengan kompleks agama Buddha dari masa yang sama di daerah aliran sungai Batanghari yang lebih ke hilir yaitu Muara Jambi. Dengan adanya temuan situs di daerah Dharmasraya ini dapat mengubah pendapat bahwa situs-situs di daerah hulu Batanghari memiliki kronologi yang lebih muda dari wilayah hilir.


comments powered by Disqus

Baca Lainnya


Berita Arkenas

Publikasi Penelitian

Kategori Penelitian

Prasejarah
device it's being served on. Flexible grids then size
1 Tulisan
Klasik
device it's being served on. Flexible grids then size.
20 Tulisan
Islam Kolonial
device it's being served on. Flexible grids then size.
300 Tulisan
Publik
device it's being served on. Flexible grids then size.
1325 Tulisan